Beberapa menit lalu, saya menyaksikan rekan kerja, sebut saja si Pulan, yang ingin mengajukan pinjaman ke sebuah koperasi.. padahal setahu saya si Pulan sudah memiliki pinjaman ke Bank BJB dengan menggadaikan SK PNS-nya, bahkan beberapa hari terakhir ini saya dan yang lainnya cukup terganggu dengan adanya debt collector Bank BNI yang menelepon ke kantor menagih utang Kartu Kreditnya yang tak kunjung dibayar.  Dengan demikian, pinjaman ke koperasi dikabulkan, utangnya menjadi 3, ke BJB, Kartu Kredit BNI dan Koperasi yang katanya buat bayar utang BNI. Bener Kitu lan ??

Saya, sebagai orang yang sedikit mengerti mengenai hal-hal beginian, jadi merasa terpanggil buat biikin catatan ini.  Yaa paling nggak, bisa jadi rem buat diri sendiri dikala godaan itu datang.

PNS seperti saya, tentu saja harus sudah tahu konsekuensinya jadi PNS,, yaitu penghasilan yang tidak berlebih, walaupun tidak kurang jika kita bisa mengelolanya dengan baik.  Kata seorang PNS senior, “Kapepet-kapepet teuingmah urang pan boga jimat, tajong weh BPD”.  hahahaha, sepertinya sang senior bukanlah senior yang ngasih contoh yang baik untuk juniornya.  Kata orang tua yang enak itu kalo hidup kita pas-pasan, alias pas butuh ada rejekinya.. hahahaha,,, semua orang juga pasti mau kalo begitumah,, betul gak ??  tapi tentu saja kita tidak bisa mengandalkan prinsip pas-pasan.. kita harus mulai belajar hidup terencana.

Mari kita sedikit bicara teori. Untuk menutup gap antara kebutuhan dan penghasilan, solusinya hanya ada 2, yaitu meningkatkan penghasilan atau berhemat dengan menyusun skala prioritas kebutuhan.  Ini teori loh.. dan sepertinya untuk meningkatkan penghasilan bagi sebagian besar PNS adalah hal yang agak sulit, karena penghasilan PNS sudah bisa diukur, ya kita sama-sama tahu lah tentang hal ini.  Artinya, kalo gitu keadaannya, alternatifnya hanya tersisa 1 pilihan, yaitu BERHEMAT. Lalu gimana cara berhematnya ?? nah ini dia yang mungkin juga akan terasa sulit,,, hahahaha.. jadi apa dong yang gampang ??

Caranya, kita harus disiplin dalam membagi pos penghasilan.  berikut ini prosentase yang wajar menurut beberapa pakar keuangan pribadi.

  1. Hutang, Maksimal 35 %.  Ingat Ya, sekali lagi MAKSIMAL 35 %.
  2. Nabung, Minimal 10 %.  Yang ini sebaliknya, Ingat Ya.. MINIMAL 10 %.
  3. Kebutuhan Rutin, kisaran 35 %.  yang ini boleh lebih dikit atau kurang dikit, namanya juga kisaran.
  4. Life Stye, Kisaran 20 %.  Yang ini juga boleh lebih dikit atau kurang dikit, tergantung dari jumlah nabung dan kebutuhan rutin kita.

Kalo melihat prosentase diatas, kalo kita gak punya hutang, logika sederhanya.. harusnya kita bisa nabung minimal 45 % dong.. bener kan ?? tapi rada hese sigana… hahahaha,, geus hese deui wae.

Oh iya, life stye itu apa c ?? life style itu adalah keinginan kita, yang kalo gak dilakukanpun kita nggak mati.  contoh :  Nonton di Bioskop, Hang Out di Karaoke, dll.. dah pada tahu lah pastinya… Artinya kalo kita termasuk orang yang gak terlalu “Loba Gaya”, seharusnya kita bisa lebih fokus ke menabung atau kebutuhan rutin.  Selanjutnya kitapun sering terjebak dengan yang namanya kebutuhan rutin.. kita harus bisa membedakan mana yang rutin, mana yang life style ?  Contoh :  Kita rutin mengajak anak kita ke Time Zone, setiap awal bulan,, walaupun sifatnya rutin,, yang begini ini bukanlah kebutuhan rutin, karena kalo gak ke Time Zone, Insya Alloh anak kita nggak akan mati.

Sayangnya, menurut pengamatan saya… teori ini baru bisa diterapkan jika penghasilan kita minimal berada dikisaran Rp. 5 juta / bulan.. bagi yang belum mencapai 5 juta/bulan… jangan cepat menyerah, prosentase diatas bukanlah harga mati… kita bisa memprioritaskan pada poin 2 dan 3, poin 1 sebisa mungkin dihindari dan poin 4 bisa dilakukan jika poin 2 dan 3 sudah terpenuhi.

Terakhir, walaupun beberapa kali saya menjadikan PNS sebagai “Objek Penderita”, tapi teori diatas bisa bahkan sangat bisa diterapkan pada profesi yang lain.  penggunaan PNS sebagai contoh, hanya karena saya sendiri adalah PNS, jadi lebih terjiwai ketika memberikan contoh. hehehe.